MANAGED BY:
SENIN
21 AGUSTUS
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS
Minggu, 09 April 2017 00:52
Jadi Pegawai PLN Harus Siap Dihujat
OLEH: Endro S Efendi, C.Ht, CT

PROKAL.CO, PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) membuka keran penerimaan pegawai besar-besaran. Tak tanggung-tanggung, perusahaan negara ini menerima 6.056 pegawai baru sepanjang 2017 ini. Yang dibutuhkan adalah pegawai jenjang S1 dan D-IV untuk jurusan Teknik Elektro dan Elektronika, serta jenjang D-III untuk jurusan Teknik Elektro, Elektronika, Teknik Mesin, dan Teknik Kimia.

Peminat atas lowongan ini pun tinggal mengakses aplikasi berbasis web, rekrutmen.pln.co.id yang sudah diterapkan sejak Februari 2017. Sehingga pelamar tidak harus tatap muka dalam proses penerimaan awal.  

Tentu, tulisan ini tidak sedang membahas proses penerimaan pegawai PLN itu sendiri. Yang ingin ditekankan dalam tulisan ini adalah, para pelamar yang berminat, harus benar-benar mempersiapkan mental. Mental apa itu? Apalagi kalau bukan bersiap-siap dihujat.

Harus disadari, bekerja di PLN ini tak ubahnya seperti jam dinding. Coba perhatikan jam dinding. Ketika dia normal, tak ada yang peduli dengan keberadaan jam tersebut. Paling hanya sekilas saja diperhatikan, dan tidak pernah dipuji. Tapi, begitu macet, barulah jam dinding diperhatikan dengan seksama. Bahkan ada yang ngomel, kenapa jam tersebut mati.

Begitu pula PLN. Saat tidak pernah padam, warga tenang-tenang saja. Memuji pun sama sekali tidak. Tapi begitu listrik padam sebentar saja, segera saja sumpah serapah melesat dari mulut seperti motor di arena MotoGP.   

Sementara diketahui, di beberapa daerah di Indonesia, terutama di wilayah Timur, kondisi kelistrikannya masih belum optimal. Di beberapa daerah, pemadaman listrik bahkan hampir sama seperti minum obat, tiga kali sehari. Nah, kalau sudah seperti ini, bukankah yang dihujat adalah PLN. Nah, kalau yang dihujat PLN, otomatis para pegawai PLN lah yang harus merasakan tekanan batin mendalam.

Pegawai PLN yang berada di daerah yang jarang mengalami pemadaman listrik, tentu tidak merasakan dampaknya. Namun di beberapa daerah, seperti di Tarakan, Kalimantan Utara, para pegawainya sudah kenyang mendapatkan hujatan bahkan umpatan karena kondisi kelistrikan di wilayah utara Kalimantan itu kerap byar pet.

Karena itu, tidak berlebihan kiranya jika para pegawai baru yang diharapkan menjadi darah segar PLN, membentengi diri dengan perasaan yang selalu nyaman. Jika nanti ditempatkan di wilayah-wilayah yang kerap terjadi pemadaman listrik, perlu membentengi diri dengan teknik-teknik pengendalian diri yang efektif dan cepat. Sehingga, ketika mendapatkan hujatan dari pelanggan, perasaan tetap tenang dan nyaman. Jika tidak, tentu kondisi diri sendiri yang akan terkena dampaknya.

Kenapa saya sampai menuliskan artikel ini? Pertengahan tahun lalu, saya pernah mendapatkan klien yang mengalami rasa cemas berlebihan. Asam lambungnya berlebih, disertai kaki dan tangan kerap dingin. Pria ini adalah pegawai PLN di salah satu wilayah yang kerap terjadi pemadaman. Sementara, bidang pekerjaannya sangat vital, karena dialah yang mengurusi pembangkit.

Hampir satu tahun dia mengalami asam lambung berlebih ini. Padahal, sebelumnya tidak punya riwayat sakit maag. Karena itu, dia merasa ada yang aneh.

Setelah menjalani proses hipnoterapi, ternyata diketahui akar masalahnya yakni ketika setahun sebelumnya kantornya didemo warga akibat listrik sering padam. Saat menerima pendemo itu, dia ikut menjelaskan kondisi kelistrikan yang sebenarnya. Namun tetap saja penjelasan itu tidak ada gunanya, karena warga sedang emosi.

Nah, di sela penjelasan itulah, salah satu warga mengeluarkan umpatan dan makian cukup kasar. “Kalian semua makan gaji buta! Tidak berkah gaji yang dimakan keluargamu!!!!” Rupanya kalimat inilah yang merasuk ke pikiran bawah sadar klien ini.

Usai terapi, klien tidak menyadari jika kalimat itulah yang membuatnya selalu merasa takut dan cemas. “Ya mungkin karena takut, apa yang dimakan istri dan anak saya tidak berkah,” tuturnya keheranan. Dua minggu setelah terapi, barulah klien sempat memberikan kabar bahwa kondisinya sudah nyaman dan lambungnya tidak bermasalah lagi.  

Itu sebabnya, Anda yang bekerja di perusahaan publik dan kerap bersentuhan dengan masyarakat luas, tak ada salahnya menyiapkan mental yang lebih tebal berlipat-lipat, agar diri selalu nyaman. Sebab disadari atau tidak, informasi yang masuk ketika diri dalam kondisi kurang nyaman, akan langsung tertanam dan menjadi program di dalam pikiran bawah sadar.

Selamat berjuang untuk para pegawai baru PLN. Jangan ada lagi pemadaman listrik di negeri ini. Semoga. (*)

*)Direktur Berau Post dan Hipnoterapis 

 


BACA JUGA

Minggu, 13 Agustus 2017 00:16

Memaknai Kemerdekaan

TAK terasa ruang dan roda waktu berputar silih berganti. Tak terasa tanggal 17 Agustus 2017 bangsa…

Senin, 07 Agustus 2017 10:26

Tamu-Tamu dengan Persoalan Keluarga

DI antara tamu-tamu saya, hari itu ada dua yang membawa masalah keluarga. Pertama seorang perjaka. Umur…

Senin, 31 Juli 2017 00:48

Ekonomi Menunggu Obat Ayam Stres

SAYA bersyukur kedatangan ahli yang satu ini. Yang bisa jadi teman diskusi untuk persoalan berat saat…

Rabu, 19 Juli 2017 10:06

Isi Masa Muda dengan Hal Positif

MASA muda merupakan masa yang indah bagi setiap manusia. Apalagi dihadapi dengan era globalisasi dan…

Rabu, 12 Juli 2017 09:44

Berau, Kaltara, Rumah Kita

WACANA kabupaten Berau bergabung ke Provinsi Kaltara yang dilontarkan salah seorang anggota DPRD Berau,…

Senin, 10 Juli 2017 09:08

Berakhir yang Belum, Jelas yang Kabur

INILAH urusan murni keluarga yang menjadi urusan penuh negara. Sampai dibahas selama dua hari di DPR.…

Minggu, 09 Juli 2017 00:42

Investasi Anti Rugi

TAK semua orang punya mental bisnis. Butuh experience (pengalaman) yang malang melintang untuk jadi…

Rabu, 05 Juli 2017 10:59

Keluarga Lee Antara Sabtu Pahing dan Senin Wage

TIDAK ada maaf lahir dan batin. Kelihatannya. Sabtu sore lalu, justru sikap Lee Hsien Yang, adik…

Senin, 03 Juli 2017 10:43

Mencita-citakan Kesalehan Anak

PARA orangtua selayaknya memiliki cita-cita agar anak-anak mereka menjadi anak-anak yang saleh dan saleha.…

Sabtu, 24 Juni 2017 00:05

Budaya Bersedekah

RAMADAN setelah umrah 2014 lalu, baru Ramadan tahun ini saya sempat umrah kembali. Tiga tahun jadi jarak…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .