MANAGED BY:
JUMAT
20 OKTOBER
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS

UTAMA

Sabtu, 20 Mei 2017 00:47
Warga Enam Kampung Tolak Pembangunan Pabrik Semen
Semua Izin di Karst Sangkulirang-Mangkalihat Harus Dicabut

Gubernur Harus Mendengar Aspirasi Warga

MENOLAK SEMEN: Pembangunan pabrik semen di Kecamatan Bidukbiduk mendapatkan penolakan dari warga enam kampung.

PROKAL.CO, TANJUNG REDEB – Rencana pembangunan pabrik semen di Kecamatan Bidukbiduk masih menemui pro dan kontra, meskipun lebih banyak yang menyuarakan penolakan. Pasalnya, pembangunan pabrik semen di kawasan pesisir selatan Berau yang membentang pegunungan karst tersebut dinilai akan merusak lingkungan.

Warga di enam kampung di Kecamatan Bidukbiduk pun tegas menolak pembangunan pabrik semen tersebut. Hal ini disampaikan dinamisator Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Kaltim Pradarma Rupang usai melakukan pertemuan dengan Komisi III DPRD Kaltim, beberapa waktu lalu.

Enam kampung yang dimaksudnya yakni Kampung Teluk Sumbang, Teluk Sulaiman, Bidukbiduk, Giring-giring, Pantai Harapan, dan Tanjung Perepat. “Kami memenuhi undangan hearing dengan Komisi III DPRD Kaltim soal sikap warga enam kampung yang menolak kehadiran tambang dan pabrik semen di kawasan karst Sangkulirang-Mangkalihat. Perwakilan yang hadir warga juga menyerahkan komunike bersama 200 warga dari enam kampung di Bidukbiduk. Mereka menandatangani komunike bersama tersebut dan jumlahnya terus bertambah,” terangnya kepada Berau Post, Jumat (19/5) kemarin.

Terkait banyaknya warga dan masyarakat yang menolak kehadiran pabrik semen, terang Rupang, seharusnya didengar oleh Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak. Dia menyebut berbagai aspirasi masyarakat yang menolak dikarenakan kebutuhan masyarakat selama ini telah terpenuhi.

“Air melimpah. Nelayan yang melaut selalu pulang dengan tangkapan ikannya. Belum lagi, ditambah adanya ekowisata Labuan Cermin yang hanya ada dua di dunia, salah satunya di Bidukbiduk. Itu sudah cukup buat mereka,” paparnya.

Kemudian, ditanya informasi mengenai pihak aparat kampung yang setuju masuknya semen dan tambang, Rupang mengatakan para kepala kampung harus bisa menerima bahwa tidak semua warganya mendukung pabrik dan tambang semen. Dia menyebut sebagian besar warga Bidukbiduk yang ikut bertemu anggota dewan menyatakan sudah cukup dengan apa yang dimiliki saat ini.

“Mereka mengatakan apa yang tidak ada di desa lain, ada di desa mereka. Itu sudah cukup dan itu yang mereka mau. Bukan membongkar habis kawasan karst yang menjadi sumber kehidupan enam kampung,” jelasnya.

Dikatakannya, dalam Perda Nomor 1 Tahun 2016 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kaltim 2016-2036, 307.337 hektare karst di kawasan Sangkulirang-Mangkalihat ditetapkan sebagai kawasan lindung geologi karst Kaltim. Namun ironisnya, ada sekitar 57 izin tambang dan puluhan izin lainnya yang masuk di kawasan itu.

Lebih lanjut, dijelaskannya, Aliansi Masyarakat Peduli Karst (AMPK) mendesak semua izin yang ada di kawasan geologi karst Sangkulirang-Mangkalihat harus dicabut dan dikeluarkan. “Catatan kami setelah melakukan overlay di kawasan tersebut, ada 27 izin perkebunan, 57 izin pertambangan, 30 IUPHHKHA (Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu Hutan Alam), dan 17 IUPHHKHT (Hutan Tanaman). Hanya menyisakan 8,6 persen wilayah yang tak terkonsesi,” lanjutnya.

Selain itu, dia juga mempertanyakan surat edaran Gubernur Kaltim Nomor 180/1375-HK/2013 tanggal 25 Januari 2013 yang ditujukan kepada bupati dan wali kota se-Kaltim untuk melakukan moratorium izin pertambangan, perkebunan dan kehutanan.  Namun dalam kenyataannya, lanjutnya, gubernur sendiri yang melanggar dengan menerbitkan izin PT Semen Kaltim. “Konsistensi dalam menerapkan regulasi sepertinya masih sebatas di mulut saja,” pungkasnya. (rus/app)


BACA JUGA

Kamis, 19 Oktober 2017 10:35

Berpolitik, Kakam Terancam Dicopot

TANJUNG REDEB – Kewajiban seluruh partai politik (parpol) mendaftarkan keanggotaannya jika ingin…

Kamis, 19 Oktober 2017 10:34

Listrik Dijadwalkan Padam Sepekan

TANJUNG REDEB – Perusahaan Listrik Negara (PLN) Area Berau berencana melakukan pemadaman listrik…

Kamis, 19 Oktober 2017 10:22

Trotoar Nyaman yang Diprakarsai Warga Skotlandia

Selain transportasi publik yang sangat pesat, keunggulan Singapura adalah kenyamanan bagi pejalan kaki.…

Rabu, 18 Oktober 2017 11:43

Jangan Main-Main soal Isu SARA

TANJUNG REDEB – Usai dilantik menjadi Gubernur DKI Jakarta periode tahun 2017-2022, Anies Rasyid…

Rabu, 18 Oktober 2017 11:40

Benarkan Dugaan Mark Up, Inspektorat Tunggu Perbaikan LPj Kampung Giring-Giring

TANJUNG REDEB – Adanya dugaan mark up anggaran pembangunan gapura dari Alokasi Dana Kampung (ADK)…

Rabu, 18 Oktober 2017 11:38

SMRT Mudah Digunakan, Patuh pada Aturan Tidak Tertulis

Rumput tetangga, jauh lebih hijau. Pepatah itu benar adanya jika kita menengok ke Singapura. Negara…

Selasa, 17 Oktober 2017 09:53

KPU Mulai Teliti Berkas Parpol

TANJUNG REDEB – Hingga pukul 21.00 Wita malam tadi (16/10), sebanyak 12 partai politik (parpol)…

Selasa, 17 Oktober 2017 09:52

Telusuri Dugaan Penyelewengan ADK Giring-Giring, Bupati Serahkan ke Inspektorat

TANJUNG REDEB – Bupati Berau Muharram telah menerima laporan dugaan penyelewengan atau mark up…

Selasa, 17 Oktober 2017 09:52

Api Hanguskan Dua Kamar Indekos dan Satu Kios

TANJUNG REDEB – Tiga bangunan di Gang 4, Jalan Aminudin, RT 19, Kelurahan Bugis, Tanjung Redeb,…

Selasa, 17 Oktober 2017 09:50

Sempat Mundur, Malah Jadi Pemenang

Walau masih belia, gadis bernama lengkap Che Che Mile Fironike begitu aktif di bidang sosial. Bukan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .