MANAGED BY:
SABTU
20 JANUARI
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS

UTAMA

Kamis, 11 Januari 2018 11:38
Siaga 24 Jam, Pernah Diusir ketika Tiba di Lokasi Kebakaran

Mengenal Petugas Pemadam Kebakaran di Berau: Achmad Semaun (3)

BERMENTAL BAJA: Achmad Semaun (kiri) bersama rekan-rekan pemadam kebakaran lainnya.

PROKAL.CO, Keberhasilan memadamkan api pada sebuah bencana kebakaran, tak pernah berujung pujian bagi para petugas pemadam kebakaran. Malah pada pahlawan penjinak api ini kerap mendapat cibiran jika kedatangannya dinilai terlambat oleh masyarakat.

 

SINJA LUKY, Tanjung Redeb

 

BERTUGAS sebagai petugas pemadam kebakaran memang harus bermental baja dan bekerja dengan sepenuh hati. Hal itu juga yang membuat Achmad Semaun bisa terus mengemban amanah sebagai petugas yang selalu siaga 24 jam ini. Menurutnya jika seorang petugas tidak bisa mengendalikan kesabarannya, bisa saja setiap terjadi kebakaran akan memicu bentrok antara petugas dengan masyarakat.

Dikatakan, saat berhadapan dengan api, para petugas harus bisa mengendalikan emosi, mencurahkan pikiran dan menerima luapan emosi masyarakat yang kerap tak terkendali.

“Bekerja di bagian pemadam kebakaran itu memang banyak dukanya. Makanya, kami sudah dilatih untuk selalu bersikap sabar saat menghadapi berbagai kondisi yang terjadi di lapangan. Mulai dari ketepatan waktu sampai ke lokasi kebakaran, hingga menghadapi kondisi masyarakat yang panik melihat rumahnya terbakar,” katanya ketika ditemui di kantornya Selasa (9/1).

Pria kelahiran Balikpapan 1 Juni 1969 ini mengaku, jam kerja petugas pemadam kebakaran tidak dapat disamakan dengan pekerja kantoran. Sebab mereka harus siaga 24 jam. Bahkan ketika tengah asyik berkumpul dengan keluarga sekalipun, ketika terjadi kebakaran, mereka harus langsung sigap menjalankan tugas.

“Jangan hanya dilihat pada saat kami santai di kantor, duduk dan berkumpul. Tapi masyarakat juga harus melihat bagaimana kerja keras kami saat memadamkan api,” ujarnya.

Bekerja sejak tahun 2009, pria yang akrab disapa Semaun ini mengaku banyak kendala yang dihadapi saat memadamkan api. Misalnya jika pihak PLN terlambat memadamkan listrik. Sebab, jika listrik tetap menyala, justru bisa memicu terjadinya korsleting karena terkena air, bahkan bisa menimbulkan ledakan jika terus terbakar.

Upaya memadamkan api juga tidak bisa sembarangan karena nyawa menjadi taruhannya.

Semaun juga punya satu pengalaman yang tidak bisa dilupakannya. Yakni ketika terjadi musibah kebakaran di Gunung Tabur 2017 lalu. Saat itu, pihaknya memang terlambat mendapat informasi dari masyarakat, sehingga telat tiba di lokasi kebakaran. Akibatnya, masyarakat yang sudah kesal, justru mengusir dirinya dan rekannya,ketika tiba di lokasi, karena masyarakat telah berhasil memadamkan api.

“Jadi saat itu tim kami datang langsung disuruh pulang oleh warga, karena warga telah memadamkan apinya. Walau demikian, untuk mencegah kebakaran kembali terjadi, kami tetap menyiram lokasi kebakaran untuk memastikan api sudah benar-benar padam,” pungkasnya. (*/bersambung/udi)


BACA JUGA

Sabtu, 20 Januari 2018 11:30

Yudha: Saya Pikir Itu Ranahnya DLHK

TANJUNG REDEB – Jalan Diponegoro dikeluhkan warga, lantaran berdebu dan membuat tidak nyaman untuk…

Sabtu, 20 Januari 2018 11:29

Dokter di Pulau Derawan Kosong, Akibat Kontrak Tahunan

PULAU DERAWAN – Masyarakat di Pulau Derawan tampaknya harus bersabar mendapat pelayanan kesehatan.…

Sabtu, 20 Januari 2018 11:29

Waspada Angin Kencang dan Hujan Lebat

TANJUNG REDEB – Angin kencang disertai hujan lebat diprediksi terjadi hingga akhir bulan ini.…

Sabtu, 20 Januari 2018 11:28

Adu Peruntungan di Badai Politik

TANJUNG REDEB – 2018 tepat disebut sebagai tahun politik. Atmosfernya tidak hanya dirasakan oleh…

Jumat, 19 Januari 2018 11:44

Satu Parpol Penuhi Syarat, Lainnya Proses Perbaikan

TANJUNG REDEB - Sebagaimana mandat Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 11 tahun 2017, KPU Berau…

Jumat, 19 Januari 2018 11:43

Pencegahan untuk Wabah Difteri, Vaksin Sangat Menentukan

TANJUNG REDEB – Beberapa daerah di Kalimantan Timur (Kaltim), terjangkit wabah penyakit difteri.…

Jumat, 19 Januari 2018 11:42

2017, Klaim JKK Naik Signifikan, Tanda Kurang Baik Penerapan K3

TANJUNG REDEB - Jumlah klaim santunan program jaminan sosial ketenagakerjaan peserta, di wilayah kerja…

Jumat, 19 Januari 2018 11:41

Tunggu Usulan dari Provinsi, Disbudpar Optimistis Penetapan KEK Maratua

TANJUNG REDEB - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Berau, optimistis tahun 2018, dapat mewujudkan…

Kamis, 18 Januari 2018 00:28

Masih Aman, Difteri Terus Diwaspadai

TANJUNG REDEB – Dinas Kesehatan (Dinkes) Berau dan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Abdul Rivai…

Kamis, 18 Januari 2018 00:07

COP Bakal Lepasliarkan 5 Orangutan

KELAY – Keberadaan Orangutan di sekitar Hutan Lindung Lesan, Kecamatan Kelay kian hari semakin…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .