MANAGED BY:
JUMAT
23 FEBRUARI
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS

UTAMA

Minggu, 14 Januari 2018 10:15
Perkara Proyek Boiler Unit 4 PLTU Lati, Bisa Masuk Ranah Korupsi
Ilustrasi

PROKAL.CO, TANJUNG REDEB – Penyelidikan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Lati boiler 4 terus dilakukan oleh Unit Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Satreskrim Polres Berau. Hingga kontrak berakhir Desember 2017, proyek tersebut dipastikan tidak selesai, bahkan sama sekali tidak ada wujudnya.

“Waktu itu kami memang tunggu kontrak berakhir untuk lebih mendalaminya. Dan nyatanya memang proyek tidak ada sampai awal tahun 2018,” terang Kasat Reskrim Polres Berau AKP Damus Asa, beberapa waktu lalu.

Pihaknya, kata Damus, sudah berkoordinasi dengan ahli pidana dan dipastikan permasalahan ini masuk kategori korupsi. Pasalnya, uang muka sebesar Rp 14,8 miliar untuk proyek tersebut tidak ada wujudnya, ditambah PLTU Lati yang dikelola PT Indo Pusaka Berau (IPB) sebagian besar merupakan saham milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Berau

“Kami menargetkan tahun 2018 ini perkara naik ke tingkat penyidikan,” ujarnya.

Naik ke tingkat penyidikan, sebelum menetapkan tersangka, ujar Damus pihaknya terlebih dahulu melakukan perhitungan kerugian negara melalui Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Kalimantan Timur (Kaltim).

“Setelah didapat hasil kerugian negara baru kami gelar ke Polda terlebih dulu sebelum penetapan tersangka,” jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, Satreskrim, kata Damus belum bertindak lebih jauh hingga November 2017, karena salah satu dokumen kontrak proyek baru berakhir Desember 2017. Ya, seperti diketahui, proyek boiler 4 di PLTU ini terdapat dua kontrak. Dokumen pertama menyatakan berakhir pada pertengahan tahun 2017, sementara dokumen lainnya pekerjaan harus selesai di akhir tahun.

“Perkara memang terus ditindaklanjuti, kami juga menunggu berakhirnya pekerjaan  bulan depan (Desember, Red.),” tuturnya.

Menurut Damus, proyek dipastikan tak dapat terlaksana atau terealisasi. Pasalnya, pekerjaan pembangkit membutuhkan waktu yang tak sebentar.

Ditanya, keaslian dua dokumen yang ada, Damus mengaku jika keduanya dokumen asli.

Terpisah Direktur Utama (Dirut) PT Indo Pusaka Berau (IPB) selaku pengelola PLTU Lati, Najemuddin, membenarkan berakhirnya dokumen kontrak proyek Nomor 38 itu pada Desember 2017. Sementara dokumen yang satu lagi bernomor 24 sudah berakhir.

Seperti diketahui, PT Indo Pusaka Berau (IPB) selaku pengelola PLTU Lati, meminjam dana dari bank sebesar Rp 43 miliar pada tahun 2015, dan sebesar Rp 14,8 miliar digunakan untuk uang muka proyek boiler unit #4 yang hingga sekarang belum juga terealiasi.

Dari hasil penyelidikan terakhir, sudah ada 13 orang yang diminta keterangan oleh polisi atas perkara ini.

Sebelumnya, Najemuddin menyatakan, jika proyek ini sangat merugikan pihaknya dan masyarakat.

Jika proyek berjalan sejak akhir tahun 2015, seharusnya listrik dari pembangkit unit tersebut sudah bisa digunakan. Akibatnya, setiap terjadi pemeliharaan atau kerusakan di pembangkit yang ada, maka suplai daya ke PT PLN Area Berau berkurang, dan masyarakat jadi korban pemadaman listrik bergiliran.

Selain itu itu, karena proyek tak berjalan IPB terus membayar angsuran beserta bunga, cash flow (arus kas/keuangan) perusahaan juga terganggu.(app2)

 


BACA JUGA

Jumat, 23 Februari 2018 11:26

JPU Hadirkan Dua Saksi, Lanjutan Sidang Kasus Pembunuhan yang Dipicu Rasa Cemburu

TANJUNG REDEB – Sidang lanjutan kasus pembunuhan Baharuddin (53), warga Km 2 Jalan Raya Bangun…

Jumat, 23 Februari 2018 11:25

Perusahaan Harus Ambil Peran, Perbaiki Kerusakan Poros Sambaliung-Talisayan

TANJUNG REDEB – Desakan untuk memperbaiki kondisi jalan poros Sambaliung-Talisayan juga disuarakan…

Jumat, 23 Februari 2018 11:24

Oknum PNS Residivis Sabu Kembali Dibekuk

TANJUNG REDEB – Satuan Reserse Narkoba (Sat Resnarkoba) Polres Berau,  bekerja sama dengan…

Jumat, 23 Februari 2018 11:22

Lebih Dikenal sebagai Pengusaha, Pulang Kampung Majukan Kebudayaan

Sukses di perantauan, tak membuat Aji Bambang Kusuma lupa dengan kampung halaman. Putra daerah, asli…

Kamis, 22 Februari 2018 11:42

Beri Edukasi soal Obat-obatan, Malah Dianggap Mempersulit

Tanggung jawab besar harus diemban Meliana Kurniawaty. Sebagai seorang apoteker, Meliana sudah disumpah…

Kamis, 22 Februari 2018 11:41

Beri Deadline Sebulan

SAMBALIUNG – Kondisi ruas jalan poros Kecamatan Sambaliung menuju Talisayan, masih mengalami kerusakan.…

Kamis, 22 Februari 2018 11:33

Jaringan Jadi Kambing Hitam, Pelayanan Administrasi Kependudukan di Disdukcapil Terhambat

TANJUNG REDEB - Lambannya proses pengurusan kartu tanda penduduk (KTP) elektronik atau KTP-el di Dinas…

Rabu, 21 Februari 2018 12:58

Berdalih Tak Bisa Berpolitik, Totoh Enggan Ikut Seleksi Sekkab

TANJUNG REDEB – TotohHermanto merupakan satu dari sebelas nama yang lolos kriteria mengikuti lelang…

Rabu, 21 Februari 2018 12:56

Dibantu Asuransi Lain, Gagal Terima Santunan Jasa Raharja

TANJUNG REDEB – Edi, salah seorang warga di Jalan Sultan Agung, Kecamatan Tanjung Redeb mempertanyakan…

Rabu, 21 Februari 2018 12:53

Pemkab Ditegur Kemendagri, Akibat Tiga Pejabat Disdukcapil Dimutasi

TANJUNG REDEB - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Berau mendapat surat teguran dari Kementerian Dalam Negeri…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .