MANAGED BY:
SELASA
21 AGUSTUS
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS

UTAMA

Sabtu, 10 Februari 2018 10:37
COP : Pelajaran Terbaik Adalah Penjara

Pembunuhan Orangutan Pernah Terjadi di Berau

KELUARKAN PELURU: Hasil otopsi terhadap Kaluhara 2 di Rumah Sakit Pupuk Kaltim, Bontang beberapa waktu lalu. COP hanya mampu mengeluarkan 48 butir peluru dari 130 butir yang bersarang di tubuh Orangutan itu.

PROKAL.CO, TANJUNG REDEB – Kasus pembunuhan Orangutan di Kutai Timur beberapa hari lalu, membuat publik Indonesia terbelalak. Pasalnya, Orangutan yang diberi nama Kaluhara 2 itu, tewas dengan 130 butir peluru tersarang di badannya.

Tim Centre for Orangutan Protection (COP) yang dibantu Polres Bontang, Polres Kutai Timur dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pun hanya berhasil mengeluarkan 48 peluru saat otopsi di Rumah Sakit Pupuk Kaltim, Bontang Selasa (6/2) lalu.

Manajer Perlindungan Habitat COP Ramadhani mengatakan, penyebab kematian sementara Orangutan itu diperkirakan karena adanya infeksi luka yang telah menimpanya. Ia juga menerangkan, 130 peluru yang berada di tubuh Kaluhara 2 itu merupakan sejarah baru dalam konflik antara Orangutan dan manusia.

“Lemahnya penyelesaian kasus dan kurangnya kesadaran masyarakat sehingga kasus seperti ini terus terulang,” katanya kepada Berau Post, Jumat (9/2).

Sebab, pembantaian terhadap mamalia dilindungi itu tidak sekali ini saja terjadi. Bahkan di Berau pun pernah terjadi pada 2013 lalu, Tercatat, 6 ekor Orangutan tewas dengan dugaan dibunuh (lihat grafis).

Lambannya kasus penanganan hukum yang dilakukan pihak berwenang pun membuat para “predator” pemburu Orangutan menjadi penyebab masih terjadinya kasus serupa. Dicontohkan Dhani–sapaan akrabnya- seperti Mei 2016 lalu, kasus serupa dengan lokasi yang tidak terlalu jauh berbeda, hingga kini belum terungkap.

“Semestinya kasus ini menjadi hal yang memalukan bagi lota semua. Karena saat ini pemerintah sedang berupaya melakukan strategi dan rencana aksi konservasi Orangutan secara nasional,” ujarnya.

Meskipun sedikit merasa pesimistis, tapi pihaknya akan tetap berkoordinasi dengan pihak kepolisian dan KHLK agar kasus ini bisa terungkap. “Pengalaman dua pekan lalu pembunuhan Orangutan di Kalahien, Kalimantan Tengah bisa terungkap oleh Polda Kalteng. Sehingga kami meyakini ini hanya persoalan keseriusan dari pihak penegak hukum dalam menyelesaikan kasus,” ucapnya.

Dhani juga mengungkapkan dalam rentan waktu enam tahun silam atau sejak 2012 lalu, di Kalimantan Timur terdapat enam kasus yang berkaitan dengan orangutan. Dan lokasinya pun berbeda-beda. “Kalau dirata-rata setahun sekali,” tuturnya.

Kembali menyangkut perihal hukum, ia mengatakan hukuman yang diberikan kepada para pelaku kejahatan hewan yang dilindungi tidak cukup berat atau kurang tegas.

Padahal, apabila para pelaku diberi hukuman berat, maka menurutnya akan menimbulkan rasa jera terhadap pelaku.

Tidak hanya bagi pelaku, namun efek jera juga bakal menjadi pelajaran bagi masyarakat lainnya. “Kami percaya pelajaran terbaik buat pelaku bukan di kelas ketika sosialisasi, tapi penjara,” tandasnya. (arp/rio)


BACA JUGA

Senin, 20 Agustus 2018 13:24

DPMK dan Camat Siapkan Plt

TANJUNG REDEB – Selain sudah menyandang status tersangka, Kepala Kampung Biatan Ulu Suharto, juga…

Senin, 20 Agustus 2018 13:21

Soal DCS, Jangan Sekadar Menggugurkan Kewajiban

TANJUNG REDEB – Mantan komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Berau Samsudo, minta KPU Berau tidak…

Senin, 20 Agustus 2018 13:20

Ketua KPU Sebut Sudah Sesuai Aturan

KETUA Komisi Pemilihan Umum (KPU) Berau Roby Maula, mengklaim pihaknya sudah menjalankan tugas dalam…

Senin, 20 Agustus 2018 13:18

Kemenag Akui Ada yang Berbeda

TANJUNG REDEB – Kepala Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Berau Alfi Taufik, menegaskan Hari…

Senin, 20 Agustus 2018 13:11

Wujudkan Keinginan Ayah

Menjadi bagian dari Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) di upacara HUT RI, memang sudah menjadi impian…

Minggu, 19 Agustus 2018 00:14

Warga Tak Tahu Bakal Caleg 2019, Sosialisasi KPU Tak Beres?

TANJUNG REDEB – Minimnya sosialisasi, membuat warga Kecamatan Maratua ‘buta’ akan…

Minggu, 19 Agustus 2018 00:12

Dapat Bingkisan, Kaget Dikunjungi Istri Bupati

17 Agustus merupakan momen berharga bagi seluruh masyarakat Indonesia, tak terkecuali Nina. Namun, tahun…

Minggu, 19 Agustus 2018 00:11

Pembebasan Lahan Dibatalkan, Khawatir Kinerja Dinilai Menurun

TANJUNG REDEB - Adanya pembatalan usulan pembebasan lahan dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) sangat…

Minggu, 19 Agustus 2018 00:10

Bupati Bakal Evaluasi Dewan Pengawas PDAM

TANJUNG REDEB – Tak hanya direksi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Segah, Bupati Berau…

Minggu, 19 Agustus 2018 00:09

Lagi, Kibarkan Bendera di Laut Maratua

MARATUA – Pengibaran bendera Merah Putih di bawah laut Maratua, kembali dilaksanakan Berau Jurnalis…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .