MANAGED BY:
SENIN
27 MEI
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS

UTAMA

Sabtu, 30 Maret 2019 14:20
Lestarikan Penyu sebagai Ikon Daerah

LSM Peraih Penghargaan Konservasi Alam dan Lingkungan di Berau: Nono Rachmad Basuki (3-Habis)

PEMERHATI LINGKUNGAN:Nono Rachmad Basuki (kanan) saat berfoto bersama Dubes Republik Cekoslowakia, Ivan Hotek di ruang VVIP Bandara Kalimarau, beberapa waktu lalu.

PROKAL.CO,  

Sejak kecil, Nono sudah menyukai berbagai hal yang berkaitan dengan alam. Sampai-sampai dirinya pun tertarik menjaga alam sekitar hingga akhirnya apa yang sudah dilakukannya mendapat penghargaan.

ARI PUTRA, Tanjung Redeb

NONO Rachmad Basuki adalah satu dari tiga orang peraih penghargaan atas dedikasinya dalam menjaga lingkungan di Berau. Tak jauh berbeda dengan Berlianto, Nono juga fokus terhadap perlindungan fauna, khususnya menjaga keberlangsungan penyu.

Sejak kecil, diakui Nono, sudah menyukai hal-hal yang berkaitan dengan alam dan lingkungan. Alam baginya menyimpan berbagai hal yang menarik dan rahasia, sehingga ia merasa terpanggil untuk menjaga lingkungan.

Ia mencontohkan keberadaan pohon mangrove yang menjadi sangat penting bagi manusia saat ini. Dengan fungsinya menjadi benteng alam bagi daerah pesisir dan daratan saat terjadi tsunami. “Saat ini banyak sekali proyek-proyek baik dari pemerintah maupun swasta untuk membangun beronjong (penahan ombak,red.) yang bisa menghabiskan ratusan bahkan miliaran rupiah. Padahal kita sudah punya mangrove sebagai benteng,” katanya.

Kelebihan mangrove, lainnya bisa menyerap dan memfilter limbah yang dihasilkan manusia seperti sabun, lalu dinetralisir sehingga menangkal limbah tersebut masuk ke dalam ekosistem di bawahnya. Sejak 2003 silam hingga saat ini, Nono masih menjadi bagian dari Yayasan Penyu Berau dan kerap membantu Konservasi Alam dan Lingkungan Tropical Indonesia (Kanopi).

Mengenai persoalan penyu yang ada di Berau, pria kelahiran Malang, 20 Juni 1979 ini mengungkapkan cukup kompleks. Karena daya jelajah atau migrasi penyu masuk lintas negara. Belum lagi adanya mitos di Berau yang menyebutkan apabila memakan telur penyu akan panjang umur.

“Degradasi penyu menurut pengalaman saya diakibatkan oleh masih adanya permintaan penyu untuk dijadikan obat atau cenderamata,” ujarnya.

“Dan kebanyakan dari pelaku penangkapan penyu menggunakan jaring, sehingga ratusan bahkan ribuan induk penyu mati, selain pengambilan telur penyu secara langsung oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab,” sambungnya.

Selama ini, peran pemerintah disebutnya sudah cukup bagus dengan adanya beberapa kebijakan yang dibuat oleh pemerintah daerah maupun pemerintah pusat. Namun, ia mengakui untuk melakukan monitoring maupun operasi memerlukan biaya yang cukup besar dan harus ada kerja sama antara pemerintah, penegak hukum dan swasta.

Apalagi dari catatan pihaknya, sudah ada beberapa pihak yang ditangkap aparat berwajib karena terlibat pencurian penyu maupun telurnya.

“Tapi hal ini tidaklah cukup karena selama ada pasarnya, maka pasti ada pelanggaran. Maka dari itu perlu kerja sama yang baik semua stakeholder untuk melestarikan penyu,” jelasnya.

Selama mengabdikan dirinya menjaga alam lingkungan, ia mengatakan salah satu hal yang disukai atas kegiatan tersebut adalah bisa langsung menikmati keagungan Allah melalui ciptaannya serta bisa berbagi dengan sesama.

Sementara hal yang tidak disukainya adalah karena harus meninggalkan keluarganya beberapa hari, padahal ia merasa sebagai seorang ayah, seharusnya memberikan kasih sayang serta mendidik anaknya.

Nono juga berharap ke depan, masyarakat memahami dan menyadari pentingnya pelestarian penyu di Berau. “Apalagi Berau menjadi salah satu kabupaten wisata di Kalimantan Timur dan penyu adalah lambang daerah ini. Maka jangan lagi mengonsumsi telur penyu maupun menggunakan ornamen-ornamen atau asesoris dari penyu dan turunannya, jika tidak ingin satwa ikon daerah ini punah,” pintanya.(*/asa)

 


BACA JUGA

Senin, 27 Mei 2019 16:03

Gelisah Terus, Pencuri Sarang Walet Pilih Menyerahkan Diri

TANJUNG REDEB – Petualangan Gurius Pernata alias Gio, pelaku pencurian…

Senin, 27 Mei 2019 14:33

Mandek sejak 2014, Segmen Dua Ruas Singkuang-Bandara Kalimarau Dilanjutkan

TANJUNG REDEB – Lanjutan pembangunan di segmen dua freeway Singkuang-Bandara…

Senin, 27 Mei 2019 14:32

Pencuri Sarang Walet Menyerahkan Diri

TANJUNG REDEB – Petualangan Gurius Pernata alias Gio, pelaku pencurian…

Senin, 27 Mei 2019 14:27

Penjara Penuh karena Miras dan Narkoba

Tim Gerebek Sahur Berau Post kembali menyambangi kediaman Bupati Berau…

Minggu, 26 Mei 2019 14:07

Perindo Gugat Hasil Pileg Berau

TANJUNG REDEB –Meski proses rekapitulasi dan pengumuman pemenang pemilu telah…

Minggu, 26 Mei 2019 13:56

Ancaman Sanksi Belum Bertaji

TANJUNG REDEB – Geliat usaha sarang burung walet rumahan terus…

Minggu, 26 Mei 2019 13:53

Terlindung dari Marabahaya, Menutup 70 Pintu Keburukan

Bersedekah dapat menghapus dosa. Seperti sabda Nabi Muhammad SAW, “Sedekah…

Sabtu, 25 Mei 2019 13:21

NasDem Belum Tentukan Nama

TANJUNG REDEB – Sesuai hasil rekapitulasi perolehan suara Pemilihan Umum…

Sabtu, 25 Mei 2019 13:10

Pelaku Usaha Jangan ‘Aji Mumpung’

TANJUNG REDEB - Libur Lebaran tinggal beberapa hari lagi. Objek…

Jumat, 24 Mei 2019 14:25

Dirut IPB yang Pertama

TANJUNG REDEB – Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, pada Bulan Ramadan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*