MANAGED BY:
SELASA
28 JANUARI
UTAMA | SANGGAM | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | EKONOMI | ALL SPORT | KOMBIS

UTAMA

Selasa, 17 September 2019 12:50
Dua Pekan, Penderita ISPA Capai 1.072
Ilustrasi

PROKAL.CO, TANJUNG REDEB – Paparan kabut asap yang semakin pekat, tidak sekadar melumpuhkan aktivitas penerbangan. Tapi juga langsung meningkatkan jumlah penderita Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA). Jumlahnya juga bukan puluhan atau ratusan. Tapi sudah menembus ribuan penderita, hanya dalam kurun dua pekan.

Hal tersebut sesuai hasil pendataan Dinas Kesehatan (Dinkes) Berau yang disampaikan Kepala  Bidang Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit (P2P), Garna Sudarsono. Dijelaskan, data penderita ISPA dari seluruh puskesmas yang ada di Berau, serta data penderita yang dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Abdul Rivai, penderita ISPA sudah mencapai 1.072 orang.

Dikatakan, grafik peningkatan penderita, terus menanjak signifikan dalam lima hari terakhir. “Data sejak tanggal 2 sampai 15 September (dua pekan), jumlah kasusnya ISPA sudah mencapai 1.072 kasus,” katanya ketika ditemui di ruang kerjanya.

Dikatakan, seluruh puskesmas yang tersebar di seluruh kecamatan, setiap hari diminta mengirimkan data kasus penyakit yang terjadi di masing-masing wilayah. Terkhusus ISPA yang dinilainya sangat rawan saat ini. “Kalau sampai sekarang, labelnya (kualitas udara di Berau) kategori tidak sehat. Tapi untuk menentukan status darurat atau tidak, itu hak DLHK (Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan),” jelasnya.

Di tengah kondisi paparan asap pekat saat ini, pihaknya hanya bisa memberikan penyuluhan upaya pencegahan ISPA kepada masyarakat. Seperti selalu menggunakan masker untuk melindungi diri dari paparan asap saat berada di luar rumah. Termasuk rencana gerakan menggunakan masker secara serentak yang akan digelar di 8 titik kota, hari ini. “Itu menjadi salah satu upaya kami untuk menanggulangi adanya bencana ini, sekaligus sosialisasi ke masyarakat,” terangnya.

Diketahui, kondisi udara Berau yang terpapar asap pekat, belum bisa membuat Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Berau memastikan tingkat pencemarannya. Dikatakan Kepala DLHK Berau Sujadi pihaknya belum bisa mengukur tingkat pencemaran udara di Berau. Karena belum memiliki alat pengukur kualitas udara yang memadai. Walau secara kasat mata, kondisi udara di Berau saat ini sangat tidak sehat.

“Memang ada alat yang dipasangkan beberapa hari lalu, tapi sudah dicopot. Itu alat pendeteksi kualitas udara,” kata Sujadi.

Usulan pengadaan alat pengukur kualitas udara sudah beberapa kali diajukan pihaknya. Namun belum terealisasi karena membutuhkan anggaran yang cukup besar. “Sehingga dianggap belum menjadi prioritas,” tambahnya.

Untuk itu, dirinya hanya bisa mengimbau masyarakat untuk selalu melindungi diri dengan menggunakan masker saat beraktivitas di luar rumah. Serta turut menjaga jika pemerintah sudah mengadakan alat pengukur kualitas udara nantinya. (mar/udi)


BACA JUGA

Selasa, 28 Januari 2020 16:23

PPP Pastikan Usung Gamalis

TANJUNG REDEB –Partai Persatuan Pembangunan (PPP) memastikan bakal mengusung Gamalis…

Selasa, 28 Januari 2020 16:22

Satu Peserta Dicoret

TANJUNG REDEB     - Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Berau…

Selasa, 28 Januari 2020 16:17

267 Pekerja Sudah Terima Kompensasi PHK

TANJUNG REDEB – Manajemen PT Bukit Makmur Mandiri Utama (BUMA)…

Senin, 27 Januari 2020 16:35

Sejak SD Jadi Korban Pencabulan

GUNUNG TABUR – Belum hilang rasa trauma setelah menjadi korban…

Senin, 27 Januari 2020 16:20

Laka Tunggal, Mandor Ditemukan Meninggal

KELAY - Kecelakaan kerja terjadi di lingkungan salah satu perusahaan…

Jumat, 24 Januari 2020 15:38

Jangan Ada Perda Mandul

TANJUNG REDEB - Bupati Berau, Muharram menegaskan, pembentukan peraturan daerah…

Jumat, 24 Januari 2020 11:04

Lagi, Penimbunan BBM Subsidi Terungkap

TANJUNG REDEB – Penimbunan bahan bakar minyak (BBM) subsidi jadi…

Jumat, 24 Januari 2020 10:56

Target 2020 Seluruh Kampung Teraliri Listrik

TANJUNG REDEB - Perusahaan Listrik Negara (PLN) Cabang Berau, menargetkan…

Jumat, 24 Januari 2020 10:52

Dinkes Klaim Angka Kematian Ibu Menurun

TANJUNG REDEB – Angka kematian ibu (AKI) di Kabupaten Berau…

Kamis, 23 Januari 2020 16:19

Virus Corona Mendekat, Perketat Pengawasan Laut dan Udara

TANJUNG REDEB – Wabah Koronavirus 2019-nCoV, yang dikenal dengan nama…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers